Provinsi Kaltim

Di Hadapan Senator AS, Gubernur Jamin Pembangunan IKN Tidak Merusak Hutan dan Lingkungan

28
×

Di Hadapan Senator AS, Gubernur Jamin Pembangunan IKN Tidak Merusak Hutan dan Lingkungan

Share this article
Gubernur Isran Noor menghadiri Welcome Dinner bersama Senator dan Delegasi Amerika Serikat serta KLHK, di Hotel Fourpoints Balikpapan, baru-baru ini.

BALIKPAPAN,suarabalikpapan.com-Gubernur Kalimantan Timur Dr H Isran Noor menghadiri Welcome Dinner bersama Senator dan Delegasi Amerika Serikat serta Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, di Hotel Fourpoints Balikpapan, baru-baru ini. Kedatangan Delegasi Amerika Serikat ke Kalimantan Timur dipimpin oleh Senator Jeff Merkley (Oregon) didampingi Senator Chris Van Hollen (Maryland) dan perwakilan dari beberapa negara bagian di Amerika Serikat dalam rangkaian kunjungan ke Borneo Orangutan Survival (BOS) di Samboja, Kutai Kartanegara dan lokasi pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) seperti di titik nol IKN dan persemaian Mentawir di Sepaku, Penajam Paser Utara.

“Kami suka, kami senang, kami bahagia atas kedatangan para senator dari Amerika Serikat yang ingin berkunjung ke Kalimantan Timur. Termasuk yang akan dikunjungi besok itu tempat pelestarian Orangutan yang dikelola oleh BOS. Serta persemaian Mentawir dan titik nol IKN di Sepaku. Silahkan nikmati kunjungannya besok. Dan pasti akan senang melihat kondisi perjalanan ke BOS sampai ke IKN,” kata Gubernur Isran Noor dalam sambutan selamat datangnya.
Mengenai kepindahan ibu kota negara, jelas Gubernur Isran, adalah keputusan pemerintah yang sangat penting bagi kepentingan bangsa Indonesia untuk jangka waktu yang lama. Pembangunan IKN yang baru sudah memilki komitmen tidak akan merusak lingkungan. Karena areal yang digunakan adalah lahan hutan produjsi, bukan hutan alam.
“Kota yang akan dibangun berada di tengah-tengah hutan. Sudah disiapkan persemaian untuk mengembalikan populasi tanaman endemik di Kalimantan bahkan seluruh Indonesia di kawasan IKN,” jelasnya.
“Percayakah senator Anerika kita tidak akan merusak lingkungan? Jangan khawatir pembangunan ibu kota akan merusak lingkungan. Tidak. Saya jaminannya. Jika nantinya merusak lingkungan, maka akan saya stop pembangunannya,” tegas Ketua Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) ini. Penegasan tersebut bukan tidak beralasan, karena Kaltim yang terdepan menjaga lingkungan. Kaltim, lanjutnya, merupakan satu-satunya provinsi di Indonesia yang berhasil dalam penurunan emisi buang. “Kita sudah mendapatkan nilai sebesar 30 juta CO2 equivalent dan mendapatkan kompensasi dari World Bank sebesar USD 110 juta, dengan rincian USD5 per ton. Dan kami akan terus menurunkan terus sampai 40 juta CO2 equivalent. Amerika Serikat juga berjanji akan memberikan kompensasi kepada Kaltim atas upaya Kaltim menjaga kelestarian hutan dan lingkungan. Kami tunggu itu,” tutup Gubernur Isran.
Senator Jeff Merkley mengatakan pencapaian-pencapaian oleh Indonesia itu sudah di dengar di seluruh dunia. Salah satunya adalah Indonesia tuan rumah G20 di Bali dan berhasil melaksanakannya dengan baik. Diperkuat dengan Indonesia menjadi Ketua ASEAN. Pembangunan IKN yang mengusung tema forest city di Kaltim membuat negara-negara luar sangat terkesan.
“Seperti yang dikatakan Gubernur tadi bahwa menjamin pembanngunan IKN tidak merusak hutan dan lingkungan hidup sekitar. Ini patut di apresiasi. Namun tujuan memang mudah ditargetkan tapi jalan untuk menuju hal tersebut akan sangat berliku. Sangat bagus IKN dibuat dengan perspektif hutan dan lingkungan. Sulit untuk di capai tapi kita harus bersuaha untuk mencapainya. Mari kita bekerja bersama dengan dukungan dari semua pihak,” kata Jeff. T
ampak hadir Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Alue Dohong, Wakapolda Kaltim Irjen Pol Mujiyono, Kapoksahli Kodam VI Mulawarman Brigjen TNI Ivancius Siagian, Sekda Provinsi Kaltim Sri Wahyuni, Deputi Bidang Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Otorita IKN Myrna Asnawati Safitri, jajaran Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, perwakilan Dinas Kehutanan dan Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Kaltim. (sb-02/adv/kominfo-kaltim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *