Kabupaten Paser

Pemkab Paser Targetkan Angka Stunting Turun Jadi 11,8 Persen pada 2025

32
×

Pemkab Paser Targetkan Angka Stunting Turun Jadi 11,8 Persen pada 2025

Share this article
Pemkab Paser menggelar rembuk stunting di ruang Comman Center kompleks perkantoran Kilometer 5, Kamis (30/5/2024).

TANA PASER,suarabalikpapan.com–Pemerintah Kabupaten Paser menggelar rembuk stunting di ruang Comman Center kompleks perkantoran Kilometer 5, Kamis (30/5/2024).
Rapat dipimpin Kepala Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP2KBP3A) Amir Faisol. Hadir dalam kegiatan ini perwakilan organisasi perangkat daerah, perusahaan, organisasi profesi, dan pihak terkait.
Amir mengatakan, kegiatan ini digelar dalam rangka mempercepat penurunan stunting di daerah.
“Rembuk stunting ini untuk mengintervensi pelaksanaan penurunan stungting di setiap kecamatan,” kata Amir.
Amir mengemukakan, upaya pencegahan dan penurunan stunting melalui kegiatan intervensi secara srentak akan dilaksanakan se-Indonesia pada bulan Juli 2024.
Oleh karena itu, kata Amir, diperlukan sinergitas lintas sektor terkait agar rencana penurunan stunting secara perlahan bisa terwujud.
“Kita bersama-bersama dengan pihak kecamatan se-Kabupaten Paser dan pihak swasta, perusahaan, organisasi, profesi dan unsur lain yang terkait, dengan kegiatan yang akan direncanakan oleh pemerintah pusat,” terangnya.
Amir menambahkan, intervensi terhadap pelaksanaan penurunan stunting di daerah perlu dilakukan.
Setelah kegiatan rembuk stunting ini, Amir berharap setiap kecamatan dapat menindaklanjutinya dengan menggelar rapat yang melibatkan pihak-pihak terkait.
“Diharapkan juga setiap kecamatan segera melakukan rapat di tingkat kecamatan masing-masing dalam rangka untuk mengkoordinasikan dengan berbagai pihak yang ada di masing-masing kecamatan dalam rangka untuk kegiatan intervensi serentak,” kata Amir.
Lebih lanjut dia menuturkan, nantinya akan diperoleh hasil yang diharapkan yaitu peningkatan kunjunga balita ke Posyandu. Tujuannya, dalam rangkan pencegahan stunting di masing-masing wilayah.
Berdasarkan data Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) Tahun 2022 data stunting Kabupaten Paser adalah 24,9 persen. Sementara secara nasional pemerintah pusat menargetkan penurunan menjadi 14 persen.
Pada tahun 2023 ini pemerintah menggunakan data Survei Kesehatan Indonesia (SKI) dan baru mendapatkan data tingkat Provinsi dimana prevalensi stunting Kalimantan Timur sebesar 22,9 persen.
“Harapan kami angka prevalensi stunting di kabupaten paser bisa menurun menjadi 11,8% di tahun 2025 nanti kedepan,” tutup Amir.(sb-06)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *