by

Buaya Mangsa Manusia di Bengalon, Masdari Menduga Akibat Habitatnya Dirusak

SANGATTA,suarabalikpapan.com-Anggota DPRD Kutai Timur Masdari Kidang melihat langsung TKP bocah dimangsa buaya di Kecamatan Bengalon, Kutai Timur, baru-baru ini. Dia juga mengunjungi rumah duka hingga pemakaman sebagai wujud kepedulian sebagai wakil rakyat. Dimas Mulkan Saputra, bocah 8 tahun korban ditemukan tewas setelah dimangsa biaya. Jasadnya berada di dalam perut buaya.

Menurut Masdari Kidang, sebagai masyarakat yang sudah berpuluh-puluh tahun hidup di Kecamatan Bengalon, baru kali ini buaya menyerang manusia. Dirinya berpendapat, kanal-kanal yang dibuat dari lahan perkebunan sawit dan mengalir ke Sungai Bengalon menjadi penyebab munculnya sejumlah buaya pemangsa di Sungai Bengalon. Dia berpendapat, itu adalah buaya rawa liar yang masuk ke sungai setempat.

“Jadi begini, ribuan bahkan jutaan tahun yang lalu itu ada rawa-rawa di pedalaman yang tak pernah dijajaki oleh manusia. Nah, di situ lah buaya-buaya ganas itu berteduh, di situ juga ada segala babi, kera dan hewan-hewan yang jadi makanannya,” terang Kidang.

“Nah, semenjak dibukanya lahan-lahan perkebunan sawit oleh pemerintah dan perusahaan-perusahaan, lalu dia buat kanal-kanal yang lebarnya itu mungkin adalah 3 sampai 4 meter tembus ke sungai. Dari situlah buaya-buaya ganas ini bermunculan,” lanjut legislator Fraksi Partai Berkarya itu.

Dia mengingatkan, agar pemerintah dan legislatif segera mengambil sikap atas peristiwa tersebut. Bahwa kawasan sungai di Kutim merupakan tempat yang rawan oleh buaya. “Karena adanya kanal-kanal dan perkebunan perusahaan sawit itu kan lewat izin pemerintah juga. Jadi saya akan coba untuk berkoordinasi kepada pemerintah setempat dan rekan-rekan dewan,” tutupnya halus. (adv/sb-4)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita terkini